Breadcrumbs

Hygiene in Extreme Weather

Find out how to keep your family safe after flooding

Ketika bencana menyerang, lebih penting dari sebelumnya untuk melindungi diri sendiri dan keluarga Anda dari kuman dan bakteri berbahaya. Air banjir menyebabkan sejumlah risiko kesehatan yang serius, dari terluka atau terbunuh oleh air yang mengalir deras, menjadi rentan terhadap infeksi dan penyakit.

Setelah badai

Setelah cuaca buruk surut, Anda mungkin ingin kembali ke rumah Anda untuk memeriksa kerusakan. Ini bisa sangat berbahaya karena furnitur berat mungkin telah pindah atau menjadi tidak stabil di dalam rumah Anda. Penutup drain sering hilang, dan puing-puing berbahaya seperti hewan mati bisa mengambang.

Air yang keruh juga akan mengandung campuran limbah, kotoran hewan, limbah kimia dan sampah, yang semuanya mengandung kuman berbahaya.

Risiko infeksi setelah banjir

Tergantung seberapa ekstrim kondisi banjir, potensi risiko penyebaran penyakit menular dapat bervariasi secara signifikan. Epidemi diare sangat umum terjadi setelah bencana alam seperti banjir, di dalam negara maju dan berkembang. Ada juga risiko serius menyebarkan penyakit yang terbawa air.

Infeksi kulit

Paparan air yang terkontaminasi dengan pestisida, bahan kimia dan limbah industri dapat menyebabkan iritasi dan peradangan pada kulit Anda.

Pneumonia

Penyakit pernapasan berat yang menyebabkan peradangan pada paru-paru. Gejala termasuk batuk, demam dan kesulitan bernapas.

Leptospirosis

Umum dalam air banjir yang terkontaminasi dengan air kencing tikus, infeksi bakteri ini menyebabkan sakit kepala, nyeri otot dan menggigil.

Tetanus

Terjadi ketika bakteri yang biasanya tidak berbahaya yang ditemukan dalam debu, tanah atau kotoran hewan menginfeksi luka, penyakit yang berpotensi mematikan ini dapat di berkembang. Gejalanya termasuk kekakuan otot dan kejang, lockjaw dan kesulitan menelan.

Hepatitis A

Umum di Afrika dan India, Hepatitis A disebabkan oleh air yang terkontaminasi dengan masalah feses. Gejala termasuk diare, mual, nyeri otot dan demam ringan.

Kolera

Infeksi bakteri yang disebabkan oleh minum air yang terkontaminasi atau makan makanan yang telah disiapkan menggunakan air yang terkontaminasi. Gejala termasuk kram perut, parah, berair diare dan mual.

Demam tifoid

Sangat menular dan berpotensi mengancam nyawa, infeksi bakteri ini menyebar melalui kontak dengan barang-barang yang terkontaminasi dengan feses yang mengandung organisme. Gejala termasuk sakit perut, sakit kepala, suhu tinggi dan sakit perut (sembelit atau diare).

Vector-borne diseases

Di daerah beriklim tropis, penyakit yang ditularkan vektor adalah risiko khusus setelah banjir. Tubuh besar air yang tergenang memberikan tempat berkembang biak yang sempurna bagi nyamuk lalat, kutu, kutu dan kutu, yang meningkatkan penularan penyakit saat mereka melakukan perjalanan dari satu orang yang terinfeksi untuk menggigit yang lain.

Malaria

Satu gigitan nyamuk dapat menyebabkan malaria, yang dapat berakibat fatal jika tidak segera diobati. Gejala mungkin tidak muncul selama beberapa minggu, membuat malaria sulit dikendalikan. Penderita mengalami demam tinggi disertai dengan berkeringat dan kedinginan, diare, nyeri otot, sakit kepala dan muntah.

Demam berdarah

Seperti malaria, Anda tidak dapat menangkap demam berdarah dari orang lain, tetapi melalui gigitan nyamuk. Gejalanya termasuk suhu yang sangat tinggi (hingga 41 ° C atau 105 ° F), nyeri otot dan sendi, sakit kepala, nyeri di belakang mata dan sakit tulang.

Mengapa ada risiko infeksi yang lebih besar setelah banjir?

  • Jumlah orang yang bergantung pada layanan medis sangat meningkat, memberi beban pada persediaan medis dan mengganggu akses Anda yang biasa
  • Air minum dapat terkontaminasi dengan limbah mentah, minyak, bahan kimia dan bahan berbahaya lainnya
  • Jika pembuangan limbah menjadi terganggu, itu dapat menyebabkan kotoran manusia dan hewan mencemari air minum
  • Puing berbahaya meningkatkan risiko cedera, yang meningkatkan risiko infeksi
  • Ketika orang kehilangan rumah mereka, seluruh komunitas dapat menjadi pengungsi, tinggal di tempat penampungan atau kamp penampungan. Ketika banyak orang tinggal di ruang terbatas tanpa cukup kebersihan, risiko penyebaran bakteri berbahaya sangat meningkat

Kiat untuk tetap sehat setelah banjir

Pastikan ruang hidup Anda sedapat mungkin bersih higienis untuk menghindari penyebaran bakteri dan penyakit. Dengan mengikuti langkah-langkah sederhana ini, Anda dan keluarga Anda akan selamat setelah banjir dan dapat kembali ke kehidupan normal sesegera mungkin:

  • Kebersihan pribadi itu penting, pastikan Anda mencuci setiap hari menggunakan air bersih
  • Buang sampah dengan benar setiap hari
  • Jaga semua area persiapan makanan sebersih dan setering mungkin
  • Cuci makanan dalam air steril dan masak dengan benar sebelum makan
  • Ganti pakaian Anda setiap hari
  • Cuci tangan dengan bersih setelah menggunakan toilet, sebelum Anda menangani makanan dan setelah bersentuhan dengan barang-barang yang terkontaminasi
  • Rebus air dan biarkan hingga dingin sebelum minum atau mencuci - itu bisa mengandung parasit jahat

Jika Anda atau seseorang di keluarga Anda terluka:

  • Luka harus tetap bersih, kering dan tertutup setiap saat. Luka terbuka dan luka dapat dengan mudah terinfeksi tanpa perawatan yang tepat.
  • Selalu gunakan air steril untuk membersihkan luka. Jika tidak ada yang tersedia, gunakan lap antiseptik.
  • Jika luka Anda menjadi terinfeksi, mulai membengkak, menjadi merah atau menangis, segera dapatkan pertolongan medis
  • Membantu mencegah infeksi dengan menggunakan gel tangan antibakteri untuk membersihkan tangan Anda sebelum membalut luka.

Jangan biarkan anak-anak bermain di area banjir. Air dapat mengalir sangat cepat, sangat tidak dapat diprediksi dan mungkin mengandung puing-puing yang bergerak cepat dari pohon, kendaraan jalan atau barang-barang berbahaya lainnya.

The Clean Up

The clean-up operation can be extremely upsetting, but as your personal belongings dry out, you need to make sure they are properly disinfected or thrown away to avoid contamination.

Make sure you wear protective clothing such as heavy-duty rubber boots and waterproof gloves. It’s also a good idea to wrap up warm in case you get stranded, and wrap your mobile phone in a protective, waterproof cover.

  • Wash all walls, floors, surfaces and behind cupboards with hot, soapy water followed by a disinfectant. You may need to do this several times.
  • Machine-wash all soft furnishings, clothes and bedding on the hottest wash, ideally at 60ºC or above. You could also add an antibacterial laundry cleanser such as Dettol Laundry Sanitiser to your load to kill 99.9% of bacteria
  • Throw away badly damaged items and carpets
  • Professionally clean any upholstery that hasn’t been damaged
  • Don’t eat any food that has come into contact with floodwater.
  • Throw away all meat and dairy products from your fridge if there has been any loss of power
  • Throw away ice cream and any other items that you would eat cold, straight from the freezer
  • Try to keep pets and children away from all affected areas, as they are more susceptible to infection
  • Wash all cooking utensils in hot, clean water and disinfect with a safe antibacterial washing liquid before use. Never use bleach on cooking utensils.
  • Throw away all wooden spoons and chopping boards that have come into contact with floodwater.
  • Do not use any damaged work surfaces – they will harbour germs and could quickly spread infection

Check for signs of infection

Consult your doctor straight away if you or anyone in your family has any of the following symptoms:

  • Sickness
  • Diarrhoea
  • Stomach cramps