Infeksi Stafilokokus dan Kebersihan Kulit

Pelajari gejala infeksi kulit dan bagaimana mencegahnya melalui kebersihan

425 STAPH

Kita semua menginginkan kulit yang tampak sehat, karena bisa memberikan rasa percaya diri ketika bertemu dengan banyak orang. Tahukah Anda, meskipun terlihat sehat, kulit menjadi tempat hidup banyak mikro organisme? Salah satunya adalah Staphylococcus aureus.

Bakteri ini sebenarnya tidak membahayakan, tetapi bila sampai masuk terlalu dalam di kulit, dapat mengakibatkan infeksi, yaitu infeksi Stafilokokus. Cara penanganannya secara umum melalui antibiotik dan krim. Tetapi ada beberapa infeksi Stafilokokus penyebab MRSA tidak begitu mempan dengan antibiotik.

 

Penyebab

Penyebab:

Staphylococcus aureus menyebar melalui udara dan debu, melalui kontak kulit dengan permukaan yang terkontaminasi. Kulit Anda mempunyai pelindung alami terhadap kuman dan bakteri. Tetapi ketika kulit terluka, besar kemungkinan Staphylococcus aureus dapat masuk ke dalam tubuh dan mengakibatkan infeksi. Infeksi ini terbagi menjadi 2 jenis:

• Infeksi pada kulit dan jaringan lunak. Ini termasuk infeksi ringan karena infeksi hanya terjadi pada kulit luar.
• Infeksi invasif, ketika bakteri masuk ke dalam aliran darah, tulang, paru-paru dan jantung sehingga membahayakan keselamatan.

Ringkasan gejala

Gejala umum infeksi Stafilokokus pada kulit dan jaringan lunak:

• Boils / Gelembung –benjolan merah pada kulit dengan bintik kuning pada bagian tengahnya. Jangan memencet benjolan ini karena bisa memperburuk infeksi.
• Impetigo –Banyak diderita anak-anak dan mudah menular. Ciri fisiknya berupa 'kerak' kekuningan dan blister yang tak terasa. Menggaruknya akan membuat bakteri semakin menyebar.

• Sellulit. Infeksi bakteri pada permukaan kulit, berwarna merah, bengkak, dengan blister yang terasa sakit. Kadang disertai rasa pusing.

• Staph Scolded Skin Syndrome (SSSS) – banyak diderita oleh bayi dan balita, meninggalkan bekas blister pada kulit (melepuh), disertai demam tinggi dan kulit mengelupas.

Bila Anda mendapati gejala-gejala ini, segera hubungi dokter untuk mendapatkan secepatnya berupa antibiotik.

Tips pencegahan

Bagaimana saya mencegah infeksi Stafilokokus?

Mencuci tangan secara teratur dengan air dan sabun, terutama setelah dari toilet dan sebelum memegang makanan

Menjaga kebersihan kulit, dengan mandi secara teratur setiap hari.

Membungkus luka dengan rapat. Ketika Anda terluka, segera basuh dengan antiseptik dan bungkuslah dengan perban agar terhindar dari kotoran dan kuman. Ganti perban dengan teratur dan pastikan tangan Anda sudah dicuci untuk menghindari infeksi yang lebih buruk.

Mitos dan fakta

Orang yang memiliki alergi kulit lebih mudah terkena infeksi Stafilokokus Benar

Orang yang memiliki alergi kulit seperti eczema lebih mudah terkena infeksi kulit, seperti Stafilokokus. Karena kekebalan tubuhnya lebih banyak "menyerang" alergi dibandingkan infeksi. Eczema bisa membuat seseorang sering menggaruk kulit sehinnga bisa melukai kulit dan memicu infeksi.

621 HEALTHY SKIN 740X400

Kulit Sehat

Apa itu kulit sehat? Mengapa begitu penting? Akan diuraikan lebih jauh pada petunjuk ini.

426 SKIN INFECTIONS

Infeksi Kulit

Infeksi kulit disebabkan oleh kuman berbahaya (bakteri, virus, dan jamur) yang masuk ke kulit dan berkembang biak disana. Beberapa masalah kulit bisa sembuh dengan sendirinya, tetapi ada juga yang membutuhkan antibiotik. Temukan informasi lain mengenai infeksi kulit dan bagaimana cara menjaga kebersihan serta kesehatn kulit.

Atas halaman